Followers

19 May 2008

"Kita ibarat emas yang diketuk"


Lama tak dengar kisah ayam. Bila makan nasi ayam pagi tadi.. terlintas pula kisah ayam. Kebetulan terbaca pula kisah ayam karya dr Tuah di satu sudut papan kenyataan.

Jom kita kongsi & 'refresh' balik kisah ayam ni.

Al-kisahnya

Ayam kampung perlukan 10 orang untuk menangkapnya. Ayam itu akan lari sekeliling kampung. 10 orang mengepung di sana, menghambat di sini, menerpa di sana, dan tersungkur di sini; namun ayam kampung masih gagah lari menyelamatkan diri. Setelah berhempas pulas, sepuluh orang baru dapat menewaskan seekor ayam kampung.

Tatkala ayam itu disembelih, tiba-tiba ayam itu bangkit semula berjalan keliling rumah dengan kepalanya sekali-sekala terkulai ke bawah. Ayam itu terus berjalan hingga akhirnya rebah. Di situ barulah tamat riwayat hidup seekor ayam kampung.

Seekor ayam bandar (sangkar) dikeluarkan dari dalam sangkar, lalu diletakkan di luar dan dibiarkan lepas. Ayam bandar itu terteleng-teleng, melihat sana melihat sini (confuse agaknya..hee hee). Kemudian melangkah kaki masuk kembali ke dalam sangkarnya. Ayam itu tidak pernah tau bahawa selama berada di dalam sangkar semudah itu nyawanya akan melayang dan selama berada di luar, peluang untuk lari menyelamatkan diri lebih terbuka luas.

Itulah bezanya ayam kampung dengan ayam Bandar. Cabaran hidup menjadikan ayam kampung begitu bertenaga, berani dan punya wawasan, sedang ayam Bandar tidak nampak peluang lalu menjadikan mereka begitu lemah lagi malas.


Moral kisah ayam di atas

“Kesusahan sentiasa menjadi penunu untuk seseorang itu muncul luar biasa bagus dan hebat sekali” sebaliknya “Kesenangan pasti menyebabkan kelemahan, bukan saja tubuh badan kadang-kadang dalam amal ibadat juga”

“Orang yang tidak pernah teruja oleh cabaran selalunya menjadi kian lemah sebaliknya orang yang hidup dalam ujian selalunya bertambah kuat”

“Cabaran sentiasa memberikan kekuatan. Cabaran bukanlah nasib malang tapi membuka peluang”

“Semakin kesusahan itu mengetuk, semakin membentuk, Ibarat seorang tukang emas menempa emas untuk dijadikan perhiasan wanita, semakin diketuk semakin berharga, semakin diketuk semakin tinggi harganya”


p/s – Penulis fikir mungkin itu jugalah sebabnya daging ayam kampung lebih mahal berbanding ayam bandar. Begitu juga dengan telurnya. Daging ayam kampung lebih liat. Sedap bila dimakan dengan kari @ kurma… ada alca & cecah sambal pula. fuhhh!!!

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Search