Followers

20 November 2009

Aku dan Latihan Tentera 2009


Aku buka laptop. Rasa menggigil je tangan menyentuh keyboard. Maklumlah hampir 2 minggu aku tak mengadap laptop. Selama itu juga aku tak online. Badan masih rasa letih, penat dan rindu. Letih dan penat kerana tugas. Rasa rindu pada kawan-kawan blogger.

Makanan tempur untuk setiap anggota


Anak buah sedang menyiapkan peta ..


Sebenarnya aku bukannya ke mana. Cuma macam biasalah – bila tiba masanya kena pergi menyahut panggilan negara. Hampir 2 minggu aku terlibat dengan latihan tentera. Latihan tentera kali ini adalah CW - Conventional Warfare (Satu bentuk peperangan terbuka yang melibatkan penggunaan senjata dan taktik peperangan antara 2 dan lebih negara yang bersengketa).


Latihan tentera kali ini melibatkan Mara, Pertahanan dan Serangan. Semua anggota dikehendaki Mara, iaitu berjalan kaki dengan menggalas pek dan membawa senjata. Perjalanan bermula dari awal pagi dan sampai pada sebelah petang. Adoiii rasa macam nak tercabut kepala lutut dan kaki. Bahu pula terasa macam memikul anak gajah. Berat semacam je. Bertambah seksa apabila matahari panas membaham atas kepala. Tak ada mendung dan tanda-tanda nak hujan.


Anggota sedang mara ..

Bermalam pula kat dalam hutan. Bila bermalam, hujan semacam tau je.. sentiasa turun.. ishh.. Apalagi dengan pacat dan nyamuk hutan yang asyik mencari mangsa. Masa inilah aku teringat kat rumah.. teringat kat katil, teringat duk rileks kat rumah sambil berinternet, teringat kat ‘fresh oren’, KFC dan bagai lagi.. hehe. Lawak betul. Tersenyum aku dalam kepenatan.


Nasib baik le sepanjang latihan, aku ada Batman / Runner dan Operator. Dia oranglah yang bertugas sepanjang masa untuk memasak dan dirikan khemah untuk aku. Maklumlah aku ni kan Ketua Platun, tugas aku lebih kepada membuat perancangan, memberi arahan dan perintah. Sebagai ketua, aku tak ada masa nak masak-memasak ini. Yang penting aku ada masa bila time makan. hehe


Inilah salah seorang batman aku. Kasihan dia. Letih teramat..

Saat yang paling menyeronokkan ialah apabila serangan akhir ke atas kubu musuh dilakukan, di mana ada letupan mortar, tembakan artileri, tembakan GPMG & LMG. Terasa suasana macam perang sebenar. Suasana gamat sekali.


Bertambah seronok (sebenarnya sedikit debar) bila ramai-ramai pegawai berpangkat kapten, aku pula yang dipilih untuk menyampaikan perintah kepada kumpulan perintah. Aku diminta menyampaikan perintah di hadapan Setiausaha Kerajaan Kelantan, Datuk Aiseri Alias, Timbalan Komander Rejimen 506 Negeri Kelantan, Pegawai-pegawai Tetap Tentera dari Rejimen 506, ahli-ahli JAKPAW dan para tetamu kehormat.


Semasa menyampaikan perintah di atas peta dan model tanah, aku dirakam oleh para wartawan RTM dan akhbar. Tapi memandangkan muka aku disamarkan dan berpakaian lengkap loreng tempur.. so aku yakin ramai yang tidak perasan. Aku sendiripun bila tengok dalam siaran Berita Jam 6 juga tak berapa kenal dengan muka aku sendiri. haha!!



Aku sebaik tamat latihan. arggghhhhh lega rasanya. Terus rasa nak makan ikan siakap 3 rasa & fresh oren.

p/s - nasib baik ada rakan aku yang snap gambar. Aku terlupa bawa kamera.

07 November 2009

GOMO KELATE GOMO .. KELANTAN MENANG 2-0

Dalam perjalanan pulang dari kursus - sempat aku snap dari tingkap bas. Budak-budak sedang bermain bola di sebelah Masjid Kg Anak Ikan, Terengganu.

>>>> gila bola tidur bola makan bola minum fresh orange >>>>

Perlawanan bola sepak Piala Malaysia antara Negeri Sembilan dan Kelantan malam ini tentu menarik. Aku pasti ramai penyokong kedua-dua negeri memenuhi Stadium Bukit Jalil untuk menyaksikan perlawanan berkenaan.

Piala Malaysia 2009 ini menarik kerana kedua-dua pasukan, Kelantan dan Negeri Sembilan mempunyai misi tersendiri. Kelantan, kali terakhir muncul pada perlawanan akhir ialah 39 tahun lalu tetapi tewas kepada Perak. Negeri Sembilan pernah beraksi pada perlawanan akhir 2000, tetapi juga tewas kepada Perak.


Apa yang lebih menarik pada aku ialah

1. Pemain dan pegawai pasukan bola sepak Kelantan telahpun menerima ganjaran berupa pakej umrah dan wang saku secukupnya kerana melayakkan diri ke piala akhir. (Sejuk je hati.. kerana pakej umrah. Aku harap semua pemain bertambah semangat)

2. Kerajaan Kelantan telahpun mengumumkan cuti peristiwa Ahad ini. Keputusan itu sebagai menghargai dan menjaga keselamatan peminat yang akan ke ibu negara menyaksikan perlawanan akhir itu. (Aku doakan moga semuanya selamat pergi dan balik.. Penonton selamat.. stadium juga selamat!!)

3. Menteri Besar Kelantan, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat telah berjanji akan memberikan ganjaran jika Kelantan berjaya menjulang Piala Malaysia musim ini. Aku masih tertanya-tanya apakah ganjaran tersebut? adakah cuti sehari lagi? hehe

p/s- Malam ini aku akan tengok bola di kem tentera bersama anak-anak buah. Pada jangkaan aku, Kelantan menang 2-0. Kelantan akan menang kerana kata-kata keramat “GOMO KELATE GOMO”. Yes! Yes!!

01 November 2009

Kita Perlu Kembali Pada ‘Hari-Hari Pertama’

Hari-hari pertama bagi kita biasanya adalah detik yang penuh kegembiraan, ceria, hati suka dan penuh kasih sayang. Bermula dengan hari pertama kita dilahirkan. Kita dapat tengok bagaimana ibu bapa begitu gembira sekali. Bau pada badan kita sebagai bayi yang baru lahir begitu wangi dan tersendiri sehingga ibu bapa tak pernah puas mencium. Suasana keliling begitu indah dan ceria. Hilang segala keperitan dan kesakitan ibu yang melahirkan kita.


Begitu juga hari-hari pertama bila kita ke sekolah. Rasanya bukan main segala persiapan dilakukan oleh ibu bapa. Adakala kita tak sabar hendak ke sekolah. Pagi-pagi lagi dah bangun mandi. Tak sabar hendak berpakaian baru. Tak sabar nak berjumpa kawan-kawan. Sebab itu, kebanyakan kita tak pernah melupai hari-hari pertama kita ke sekolah. Jika ada yang takut-takut ke sekolah, mungkin rasa lucu benar. Dengan isak tangis manja tak nak berpisah dengan mak ayah.


Hari-hari pertama kita ‘fall in love’... kan terasa indahnya dunia ini. Bak kata orang – (bukan aku kata. ops! okeylah di ketika ini aku yang kata..), bila orang itu pertama kali jatuh hati, segalanya nampak indah. Segala madah dan syair tak ada lawannya. Hinggakan ‘gunung yang tinggi kan kudaki, lautan api kan kurenangi, lurah yang dalam kan kuturuni’. Malah ada yang sanggup ‘ambiklah kapak belahlah dada’, ‘kan kupetik bintang-bintang untuk kuhadiahkan pada hari lahirmu’. Semua ini untuk buktikan betapa dalam dan setianya cinta kasih. (Padahal meniti di jambatan gantungpun dah gayat, air sungaipun tak berani terjun & kena duri sikitpun dah mengaduh bukan main lagi sakitnya. hehe).


Semakin dewasa, kita melangkah pula ke alam kerjaya. Hari-hari pertama kita bekerja, melangkah kaki ke pejabat, biasanya penuh bersemangat, penuh keazaman dan motivasi. Segala tugas yang diberi, diterima tanpa banyak bantahan. Malah diterima dengan senyuman dan semangat untuk menyelesaikan segalanya. Sesuatu yang sukar akan dianggap sebagai cabaran. Malah ada sesetengah kerjaya, bila kita diarahkan untuk posting, biasanya sanggup dan terima saja, hatta dipostingkan ke pulau yang hanya ada 150 orang saja penduduknya. hehe


Persoalannya, kenapakah bila hari bertukar minggu dan bulan, bulan ke tahun, tahun silih berganti, segala semangat dan rasa riang ceria mulai hilang?. Tak lagi seperti ‘hari-hari pertama’. Seseorang itu mulai menunjukkan prestasi yang kurang berbanding dengan ‘hari-hari pertama’nya. Rasa penat dan boring kini menguasai diri. Rasa malas bangun pagi. Longlai untuk melangkah ke tempat kerja. Hilang mood.. hilang semangat. Dengan kata lain, kelihatan agak sedikit lemah segalanya.


Apa kata, demi diri kita sendiri, keluarga, agama, bangsa dan negara, kita kembali kepada ‘hari-hari pertama’. Ini penting agar kita rasa sentiasa gagah untuk melangkah, ceria, hati yang sentiasa berbunga mekar, terasa dihargai, dikasihi dan diperlukan. Kita pastikan kehadiran kita sentiasa diperlukan dan dinanti-nantikan.

Aku rasakan, betapa pentingnya semangat ‘hari-hari pertama’ dan ‘hidup ini baru bermula’ dikembalikan semula dalam diri kita, untuk berikan kita kekuatan dalam melalui hari-hari mendatang. Dapat berikan kita semangat baru. Semangat untuk mengubah hari-hari biasa kepada suasana yang penuh warna-warni, penuh keceriaan, kegembiraan, ketenangan dan kedamaian. Dengan kata lain, di mana jua kita berada, pada bila-bilapun, kita akan sentiasa tenang .. damai ... kan.. kan ..


p/s: Pada 2 – 5 Nov ini aku akan ke De Rhu Beach Resort, Kuantan, Pahang. Kursus Profesionalisme Guru Kanan Sains Sosial Sek Men Negeri Kelantan. Harap-harap ada wifi sana.. boleh online di kala rehat .. pssttttttt!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Search