Followers

24 December 2009

Tidak lagi berblog. Maaf kepada semua yang pernah hadir …


“kepada semua readers2, aku minta maaf sebab tutup blog secara mengejut. Di kesempatan ini, aku… dengan penuh rasa rendah diri, ingin memohon ampun dan maaf kepada semua yang pernah hadir ke blog ini…”


Itulah antara kata-kata / entri terbaru dari salah seorang rakan blogger yang aku kenali. Entri itu bertarikh awal Disember 2009. Entri itu betul betul buatkan aku terkejut. Aku terkejut kerana tak sangka sama sekali akan keputusan yang dibuatnya itu.


Bila baca entri tersebut, aku termenung dan terfikir sekejap. Terasa kehilangan sesuatu. Rasa kehilangan salah seorang rakan blogger biarpun sekadar mengenalinya di alam maya. Tak pernah berjumpa …


Aku tertanya-tanya sendirian, kenapa ada rakan blogger secara tiba-tiba mengundurkan diri dari berblog? Adakah kerana sesuatu sebab yang sememangnya ‘menyentuh hati dan perasaan’ atau ‘marah kecewa kerana blognya dikritik / diperli / dikutuk / dicerobohi atau seumpamanya..’ atau kerana blognya itu ‘kurang disenangi’ oleh pasangannya atau bakal suaminya? atau kerana diri sendiri yang sudah kehilangan mood untuk berblog lagi?


Aku mengimbau kembali. Sejak aku mula berblog pada Mei 2008, rasanya aku dah kehilangan rakan blogger seramai 4 orang yang mengundurkan diri secara tiba-tiba... dan aku betul-betul rasa kehilangan. Apapun aku menghormati keputusan yang dibuat olehnya. Mungkin ada suatu sebab yang tersendiri yang dilaluinya.


Aku tertanya-tanya lagi, bagaimana pula dengan rakan-rakan blogger yang lain? Adake terlintas nak berhenti berblog? Cuma aku berharap jangan ada yang berhenti... kerna aku tak mau rasa kehilangan lagi.


p/s - Sehingga saat ini, aku masih suka berblog dan membaca blog . Ini kerana kat blog inilah aku dapat luahkan dan berkongsi sesuatu dengan rakan-rakan blogger yang lain. Apa yang penting bagi aku, dunia yang indah dan penuh warna-warni ini dapat aku ketahuinya dengan membaca blog rakan-rakan semua ...

19 December 2009

Bila cinta tak lagi untukku ...


Bukan senang untuk kita menyukai sesebuah lagu. Ini kerana tak semua lagu kita akan suka mendengarnya. Apabila kita menyukai sesebuah lagu, itu tanda kita gembira mendengarnya atau mungkin juga kita sedih mendengarnya. Apa yang pasti kita ingin mendengarnya berulang kali.

Tapi rasanya lagu itu kita akan suka mendengarnya kerana kita tertarik pada lirik, irama dan muziknya .. mungkin juga kerana suara penyanyinya. Mungkin juga kerana ia ada gambaran kisah yang pernah kita lalui atau sesiapa saja yang kita kenali melaluinya. Semua itu boleh membuatkan kita suka pada sesebuah lagu.

Tapi yang pasti kesukaan kita pada sesebuah lagu itu akan hadir dengan sendirinya. Ia datang tanpa kita sedari…

Beberapa hari yang lalu, aku sempat menonton sinetron TV3 Tasbih Cinta dan lagu temanya begitu menarik sekali bagi aku. Ya, aku suka lagu itu. Akupun tak tau kenapa aku sukanya.



Lirik lagu..

Semula ku tak yakin
Kau lakukan ini padaku
Meski di hati merasa
Kau berubah saat kau mengenal dia

Bila cinta tak lagi untukku

Bila hati tak lagi padaku
Mengapa harus dia yang merebut dirimu

Bila aku tak baik untukmu
Dan bila dia bahagia dirimu
Aku kan pergi meski hati tak akan rela

Terkadang ku menyesal
Mengapa ku kenalkan dia padamu

Tempohari semasa berkursus, sempat berborak dengan salah seorang kenalan blogger kat ym. Katanya aku dah hampir dengan rumahnya. Minta aku snap akan rumahnya. Kalau betul ... ermm akan dapat hadiah. hehe ..



Aku snap sebuah rumah ... walau tak pasti adakah ini rumahnya. Tapi gerak hati ini terdetik pasti.


13 December 2009

Kursus Pengurusan Strategik 2009


Asyik tengok blogger lain je ukir kat pantai. Sekarang giliran aku pula. Ambik kau.. hehe

Masa cuti sekolah ini ingatkan dapat rehat sepuas hati tapi rupanya takde dapatnya. Masih banyak aktiviti, tugas dan tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Tapi bagi aku semuanya okey. Sekurangnya dapat berikan satu pengalaman yang baru. Kan dunia ini indah. Penuh warna-warninya. Keindahannya akan dapat kita perolehi di mana jua. Semuanya terletak pada hati dan fikiran kita. Terletak bagaimana cara kita menghadapi dan mendekatinya. Baik semasa berkursus... semasa tengok pantai... semasa tengok gelagat orang-orang di sekitar... semasa tengok rakan-rakan makan... semasa tengok penyambut tamu tersenyum manis... Semuanya indah. Semuanya manis. Itu juga satu pengalaman. kan kan..



Baru-baru ini (6 hb – 9 hb Dis 2009), aku mengikuti Kursus Pengurusan Strategik kat Gem Beach Resort, Batu Rakit, Terengganu. Seronok juga berkursus di Gem Beach Resort ini. Seronok kerana kursus kali ini adalah terdiri daripada pihak pentadbir sekolah Peringkat Negeri Kelantan. Hampir 125 orang peserta. Semuanya orang lama. Penuh pengalaman hidup.

Masa mendaftar kat kaunter, sempat aku selidik no ic peserta satu persatu (nakalkah aku? oh tidak, akukan suka melakukan kajian. Aku rasa itu adalah satu kajian awal. Sekurang-kurangnya aku tau tahap dan persekitaran para peserta). Hasil kajian.. Purata peserta kali ini adalah berumur 48-an dan 50-an. Nampaknya akulah yang paling junior sekali. huhuhuuuuu!!! (kenapa le aku selalu jadi junior?)


Yes!! aku dapat rakan sebilik yang akan pencen 3 tahun lagi. Seronok betul berbual dengannya. Ada-ada je kisah lucu yang keluar dari mulutnya. Akupun hairan darimana idea itu datang.. sakit perut aku ketawa dibuatnya.


Oh ya aku juga dapat 2 orang rakan yang selalu berbual dengan aku sepanjang berkursus. Masing-masing akan pencen 2 tahun lagi. Bila berbual dengan diorang ini, aku dapat rasakan betapa semangat kental dan waja wujud dalam diri untuk mendidik pelajar menjadi modal insan gemilang. Betul.. aku tabik pada diorang!! Walaupun dah nak pencen tapi pelbagai idea dan perancangan sedang dirangka untuk memastikan pelajar dan sekolah terus cemerlang. Terdetik pada hati… aku macamana pula?

04 December 2009

Di balik Kesayuan Matanya ...


Kelmarin aku pulang dari hospital. 3 hari 2 malam aku berada di hospital menemani emak. Sebelah katil emak ada seorang makcik. Baik orangnya. Makcik itu pula ditemani oleh anak perempuannya. Telahan aku anaknya berumur 20-an gitu. Agak pendiam orangnya.


Berbanding dengan anaknya, emaknya sungguh peramah sekali. Tak habis aku melayan dan berbual dengannya. Ada-ada saja buah bicaranya. Tapi anaknya… iya anaknya hanya diam sahaja. Asyik menatap majalah ‘Wanita’. Sekali-sekala ber ‘sms’. Seakan-akan tak pernah pedulikan bualan aku dengan emaknya.


Curi-curi aku perhatikan anak makcik itu. Pada gerak hati aku… ada ‘sesuatu’ pada wajahnya. Senyuman bersahajanya itu buatkan aku semakin ingin tau. Iyalah akukan mana boleh melihat seseorang yang wajahnya sayu dan sukar untuk senyum. Aku mau dia senyum …


Aku cuba mendekati kisahnya. Cuba buka bicara. Aku menyapanya. Sapaan aku dibalasnya mesra. Aku dipanggilnya abang dan dia membahasakan dirinya Nur.


Kami berbual dan berkongsi cerita …
Akhirnya aku berjaya buatkan dia senyum …


Gerak hati aku memang benar. Ada kisah di balik kesayuan matanya. Dia rupanya sejak kecil lagi ada masalah dengan hati. Tapi dia kuat, tabah dan berusaha untuk melupakan kesakitan yang ada dalam dirinya. Sepanjang bicara, aku lebih banyak mendengar. Sesungguhnya aku bangga dengan dirinya.


Nur
Bila berbicara
Tutur bicaranya begitu lembut
Setiap bait katanya
Dilafazkan dengan penuh kesopanan
Penuh kesayuan


Nur
Dirinya sentiasa bersedia
Untuk bersama menanggung beban keluarga
Walaupun beban pada dirinya juga sudah terlalu lama
Sedia terpikul
Sedia terpendam


Nur
Namanya seindah erti
Sentiasa menyinarkan cahaya
Menceriakan suasana
Menghilangkan duka
Memancarkan bahagia


Nur
Bila direnungi wajahnya
Bila didengari suara dari bibirnya
Terlintas akan persoalan
Mampukah ‘Nur’ untuk terus bertahan
Kerna di balik kesayuan matanya
Rupanya ada tersurat kesakitan


Doa diri ini
Moga Nur akan sentiasa tabah dan kuat
Sesungguhnya segala suratan yang hadir
Terkandung akan hikmah dariNya


p/s
– Perlunya kita bersyukur dengan nikmat. Sesungguhnya masih ramai orang di luar sana yang ‘sakit’ tapi masih mengukirkan senyuman…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Search