Followers

29 June 2017

"Hebat di sekolah, hebat di luar sekolah"





Masih terimbau beberapa hari yang lepas, aku call salah seorang rakan guru ...

"Sha .. ada syampu cuci lantai?"
"Ada"
"Shid nok beli hok 1 set tu. Nok wat basuh rumah lepas raya"
"Sedap woiii rumah baru" 
Aku hanya senyum.
"Bila boleh bawa sha?"
"Esokpun boleh ..."

Wah! Memang hebat sha ni. Sha salah seorang sahabat - secara sambilan dan santai turut berkecimpung dengan Biz. Aku memang tabik dengan dorang ni. Hebat di sekolah, hebat di luar sekolah.

Setelah dapat barangan tersebut, sha terus melangkah keluar...
Aku senyum. Biasanya sha akan snap pic orang yang beli barangannya. Tapi .. tadi tak ada pula dia nak snap gambar. Mungkin dia tau sahabat dia ni jenis tak berapa suka bergambar. Malu. Hehe. Jadi tak payah la tanya dah confirm tak mau punya ...

Aku yang memahaminya terus snap. Guna webcam laptop je.
Terus aku WhatsApp padanya.
"Untuk sahabat"
Dibalasnya dengan senyuman .. 

Di sinilah aku fikir. Kita sepatutnya beri sokongan kepada rakan sahabat kita yang berkecimpung dalam biz. Mereka terlibat secara sambilan dan santai. Sekurangnya dapat juga sikit sebanyak income. Kalau dapat banyak ... Alhamdulillah. Rezeki dariNya.
Aku sokong dan tabik kerana mereka tak pernah abaikan tugas di sekolah. Kerja mereka beres. Mereka hebat di sekolah. Tak salah untuk mereka hebat juga di luar sekolah.

Teringat aku, ada seorang tokoh usahawan yang berjaya (dah lupa nama) pernah berkata:
"Jika anda mahu kerja diselesaikan dengan cekap, berikanlah kepada orang yang sibuk".
Aku akui dan setuju dengan pandangan tokoh usahawan ini. Kepada semua rakan yang terlibat dengan biz ter .. GOOD LUCK!
"Hebat di sekolah, tak salah untuk hebat di luar sekolah".

Cuma kalau ada suara yang mempersoalkan kerja hakiki ... rakan sahabat kena buktikan: "Hebat di sekolah, tak salah untuk hebat di luar sekolah". (Mungkin boleh guna juga utk rakan-rakan sahabat yang bekerja dlm pelbagai bidang lain).


27 June 2017

Hari raya ke-2 – didatangi sekumpulan jejaka handsome.




Bunyi deruman motor. Berhenti depan rumah. Aku terus keluar. Tengok. Masih tak cam.

“Assalamu ‘alaikum cikgu”
“Wa ‘alaikumus salam .. oooo ingatkan sapa tadi. Rupanya jejaka-jejaka handsome. Masuk … masuk .. ”
“hahaha. Cikgu ni …”

Lama tak jumpa pelajar-pelajar ini. Mereka bekas pelajar tingkatan 5. Rasanya 4 atau 5 tahun lepas. Tak sangka mereka datang beraya rumah tahun ini.

Borak-borak. Bangga sebab mereka dah berjaya. Ada yang telah bekerja di Kementerian Pertahanan (MINDEF) bahagian pergajian, ada yang baru habis belajar kat U .. ada yang sedang mengikuti kursus akhir Programming Komputer kat Cyber Jaya, ada yang ambil bahagian engineering .. bahagian biologi .. apa ntah, nak sebutpun payah … hehe.

Masuk je dalam rumah, salah seorang tanya:
“Cikgu, cikgu kenal tak sapa ni” (sambil tunjuk kat Edie)
“ishh sapa tak kenal ... Shah Rukh Khan ... (semua pakat ketawa). Dulu kat sekolah, aku selalu panggil Edie ni Shah Rukh Khan.
“Tuu cikgu .. (tunjuk kat Shafie)
“Tuu Aaron Aziz ...” (semua ketawa lagi) – Shafie memang aku panggil dia Aaron Aziz masa sekolah dulu. Sebab dia ada iras.


Rasa seronok betul berbual dengan mereka. Hampir 1 jam mereka kat rumah.
Masa nak balik, aku bagitau, “Jangan lupa datang rumah cikgu lagi. Tapi rumah baru cikgu la. Jangan mari sini pulak”
“Okey cikgu. Mesti pergi cikgu. Rumah besar cikgu tuuu …”
“Mana ada … kecik je ”

“Cikgu .. saya selalu baca facebook cikgu. Suka baca. Ada tuu kisah sedih cikgu … 20 tahun tak jumpa ... cikgu naik flight gi Sabah …”

Aku senyum je …


17 June 2017

Hati-hatilah semasa mencari teman hidup ...




Jam 8.40 pagi – aku terima panggilan dari seorang kawan. Nak jumpa. Terus aku keluar dan jumpanya di depan Kolej Vokasional Kuala Krai. Aku tengok dia berpakaian baju pagoda dan seluar pendek paras lutut. Aku perhatikannya. Agak pelik sebab biasanya kawan aku itu suka berpakaian kemas.

Lalu diceritakan apa yang berlaku. Malam tadi, sepupunya telefon minta tolong. Sepupunya itu perempuan, umur 38 tahun. Sudah berkeluarga dan mempunyai 3 orang anak. Anak-anak masih kecil dan yang bongsu berumur 8 tahun. Sepupunya minta tolong bawa dia dan anak-anak keluar dari rumah. Dia tak tahan dipukul oleh suaminya. Suaminya itu bukan setakat pukul dia malah anak-anak juga menjadi mangsa sepak terajangnya.

Menurut sepupu perempuannya itu, kejadian berlaku waktu berbuka puasa kelmarin. Puncanya hanya satu, waktu berbuka puasa itu, suaminya marah kerana anaknya disediakan lauk ikan patin manakala dia makan je lauk lain yang ada. Oleh kerana tak puas hati, dibalingnya pinggan nasi dan segala apa yang ada. Terus dipukulnya isteri dan anak-anak.

Menurut kawan aku itu, suami sepupunya itu seorang kaki ‘pil kuda’ dan macam-macam lagi – tidak bekerja, tidak berpuasa (sedangkan semua anak-anaknya berpuasa) dan sering kali minta duit daripada isterinya. Isterinya pula hanya bekerja sebagai ‘tukang kebun’ sekolah saja.

Jadi sebaik terima panggilan telefon, terus kawan aku itu pergi ke rumah sepupu perempuannya, terus dibawa sepupu dan anak-anak itu keluar dari rumah. Dihantarkannya di rumah saudaranya di Kuala Krai. Malah dia terima panggilan dari suami sepupunya itu yang mengugut nak membakar rumahnya. Laporan polis telah dibuat dan polis sudahpun bertindak pergi mencari lelaki ‘pil kuda’ itu.

Aku yang mendengar hanya mengangguk perlahan. Bangga dengan tindakan kawan aku itu. Bagi aku, itu tindakan yang tepat. Dia tak sempat nak tukar pakaianpun. Apa yang penting – segera bergegas keluar menyelamatkan sepupunya itu.

Untuk rakan-rakan sahabat blogger, rakan-rakan facebook dan adik-adik pelajar di luar sana. Hati-hatilah semasa mencari teman hidup. Selidiklah terlebih dahulu latar belakang dirinya. Minta restu ibu bapa dalam mencari pasangan jodoh. Jangan terperangkap dengan orang seperti itu. Sepak terajang menjadi perkara biasa. Ini kerana orang yang ketagihan benda terlarang itu akan hilang waras fikirnya. Tidak lagi ada walau secuit rasa kasihan dan menghargai kasih sayang keluarga. Tidak ada lagi hukum halal dan haram baginya. Nak pikul diri sendiripun tidak mampu (walau badan kurus - sebab sering ketagihan) apatah lagi nak pikul tanggungjawab keluarga. Ada isteri sering dipukul dan dilempangnya, ada anak-anak pula sering disepak terajangnya . Aduhai ...



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Search