Followers

20 September 2014

“Sahabatku .. Jangan menangis lagi”


Petang tadi, aku singgah satu kedai buku. Amati buku yang terhampar di atas rak sebelah kaunter. Dalam melirik pelbagai tajuk dan judul, aku agak tertarik dengan satu ungkapan pada satu cover buku. Ungkapannya tertulis:

Kita selalu minta apa yang kita mahu.
Tuhan memberi apa yang kita perlu.

Wow!! Termenung sekejap aku dibuatnya. Sungguh indah dan mendalam sekali maksud di sebalik ungkapan kata-kata itu. Agak simple tapi sungguh bermakna sekali. Ia membuatkan aku terus berfikir. Hati terus terdetik. 

Bagi aku, ungkapan ini terasa betul kena pada diri. Mungkin juga pada orang lain. Yup! semua orang selalu meminta. Meminta kerana mengimpikan sesuatu. Bagi yang sedang melalui jalan yang buntu, pasti meminta agar diberikan pencerahan dan dipermudahkan jalan olehNya. Diberikan ketenangan hati bagi yang sedang keresahan. Bagi yang sedang sakit, pasti akan meminta agar diberikan kesembuhan dan kesihatan yang baik. Bagi seorang tokoh korporat, pasti meminta agar sentiasa mendapat keuntungan dan berjaya mendapat tender juta-juta. Bagi makcik kedai di tepi jalan, pasti juga meminta agar jualannya laku pada hari itu. Dan bagi seorang yang bergelar pelajar, pasti meminta agar dapat menjawab semua soalan peperiksaan dan mendapat markah tertinggi, gred ‘A’.

Begitu juga, bagi yang masih single dan mampu tentunya ada kemahuannya. Seorang lelaki sampai satu masa, tentu mahukan seorang perempuan yang dapat dijadikan isteri dan suri hatinya. Begitu juga seorang perempuan, pastinya impikan seorang suami yang dapat bersamanya, melindunginya dan setia bersama hingga ke akhir hayat. Ke mana saja pasti ingin bersama, berkongsi kisah, ceria dan juga kesedihan. Mimpikan kebahagiaan dan keindahan alam berumahtangga dan berkeluarga. Gurauan dan usik-usikan, manja-manjaan antara suami-isteri dan juga bersama gelihati melihat gaya lincah anak-anak bermain. 

Yup! Semua orang ada mahunya dan akan meminta padaNya. Meminta agar keinginan dan impiannya tercapai dan dipenuhi. Tapi bila difikir-fikir, tak semuanya apa yang mahunya itu tercapai. Mengapa ya? Adakah kerana gagalnya seseorang itu untuk bertindak? Lemahnya daya usaha dan kudrat untuk mencapai sesuatu? Atau adakah kerana faktor sudah dinasibkan untuk mendapat sekadar apa dan sebegitu rupa? Atau kerana faktor diri yang alpa, tidak peduli dan terlalu mudah percaya, berserah segalanya yang akhirnya  mengundang pelbagai masalah dan krisis? Atau kerana keyakinan dan cinta 200% yang diberi tanpa adanya sekelumit rasa curiga menyebabkan diri terpedaya, tertipu dan akhirnya dikecewakan oleh yang tersayang?

Hati aku terus berbicara lagi … 

Kita selalu minta apa yang kita mahu.
Tuhan memberi apa yang kita perlu.

Itulah sebenarnya yang berlaku. Tapi jarang untuk kita renunginya dengan mata hati. Ini menyebabkan kita sering terlepas pandang. Sesungguhnya Allah s.w.t itu sangat mengasihi hambaNya. KetentuanNya itu ada bersebabnya. Usah kita persoalkan dan berduka hati. Sedih dan kecewa andainya apa yang kita mahu itu tidak tercapai. Apa yang kita impikan. Apa segala kebahagiaan yang kita kecapi akhirnya berakhir dengan situasi yang menyedihkan. Hati yang suka dan ceria berakhir dengan rasa marah dan kecewa. Usikan dan gurauan dari yang tersayang juga sudah tiada lagi. 


sahabatku .. bangkitlah ..

Kita seharusnya sedar, ‘Tuhan memberi apa yang kita perlu’. Moga dengan kesedaran ini, diri kita tidak mudah rasa kecewa, sedih dan rasa marah, sentiasa berlinang air mata dan merasakan seakan-akan dunia ini sudah berakhir. Renungilah diri dan lihatlah hikmahNya. Sesungguhnya Allah s.w.t itu maha Pengasih dan Penyayang. Allah s.w.t sangat sayang akan hambaNya yang redha dan sabar akan apa yang telah berlaku. Terima akan ketentuanNya. Apa yang pasti, sentiasalah terima segala ujian dariNya, dan anggaplah segala apa yang berlaku, segala ujian dariNya adalah kerana diri kita disayangiNya. Sesungguhnya beban yang diberiNya tidaklah akan menyebabkan kita tak terdaya untuk kita atasinya.

Kita kadangkala tak menduga, apa yang berlaku sebenarnya adalah kehendakNya. Itulah jalan terbaik sebenarnya.  Itulah jalan untuk diri tidak terus kecewa, memendam rasa dan sakit. Itulah jalan untuk diri tidak terus tertipu dan diperlakukan seolah-olah tidak adanya rasa kasih dan kasihan. Itulah jalan untuk diri berubah dan mendapat apa yang hak dan yang terbaik dalam hidup ini. Kan hari esok masih ada. Hari esok sentiasa menanti dengan senyuman. Hari esok merindui akan kamu …




Moga kita semua sentiasa diberikan kekuatan untuk terus melangkah, hati yang ceria dengan redhaNya.

Sekian … maaf … panjang pula aku berbicara … (bicara panjang sikit kerana tiba-tiba teringat akan seorang sahabat alam maya, juga seorang blogger. Aku doakan untuknya agar terus tabah. Jangan menangis lagi …)


19 September 2014

Cikgu .. saya selalu juga 'diusik'





gambar sekadar hiasan

Jam 8.15 malam. Aku terima sms dari seorang cikgu perempuan (dari sekolah lain).

“Cikgu ... saya ada hal sikit nak bual ngan cikgu. Cikgu sibuk ke? Bila boleh saya call cikgu .. masa cikgu free?”

Kebetulan masa terima sms itu aku nak pergi solat isyak.  Akupun balasnya.
“Za .. Jam 9.00 k ..  Sekarang saya nak gi solat Isyak”
“Okey” balasnya.

Tepat jam 9.00 malam, sebelum sempat dia call, aku terlebih dahulu telefonnya. Aku dapat rasakan tentu cikgu tu ada sesuatu yang penting. Kebiasaanya cikgu tu tak ‘bernada’ begitu dalam smsnya. Malah setiap kali dia nak tanya aku, terus dia call je.  Bualan pun berkisar  hal-hal sekolah je. 

“iya ada apa Za?”
“ermm … cikgu ... sebenarnya saya segan nak  bagitau cikgu. Tapi saya rasa cikgu je yang saya boleh percaya.”
“hmm hmm .. “
“Cikgupun tahukan saya ni single parent. Suami saya dah meninggal dunia. Saya ada 4 orang anak (terus diam) ..”
“K .. hmm hmm ..”

“Cikgu .. kat sekolah saya, saya selalu juga diusik. Maklumlah keadaan saya ni. Ada juga cikgu-cikgu laki cuba nak tackle saya tapi hati saya masih tak terbuka. Sebenarnya saya ni takut cikgu. Saya takut dipermainkan. Ini kerana ada juga yang nak ambil kesempatan ke atas saya … ”
“Cikgu ..  tapi kelmarin ada pengetua saya, dia datang jumpa saya. Dia tanya hal saya. Dia tanya masih tak ada lagi ke calon pengganti. Dia ada juga sebut seorang cikgu …  (diam lagi)“
“Sapa dia?” aku bersuara perlahan.
“Dia …  dia tu cikgu kat sekolah cikgu. Baru juga kematian isteri.  Pengetua saya kata cikgu tu baik orangnya”
“Okey..” (aku dah mula terbayang cikgu yang dimaksudkan)
“Saya tak kenal dia. tu lah saya telefon cikgu syid  ni. Saya duk fikir .. tiba-tiba terlintas nak kenal juga sapa dia cikgu tu.”
“Okey..” 


“Cikgu syid, saya sebenarnya malu nak bagitau cikgu ni. Kalau boleh saya nak cikgu tolong saya kenali dia .. camana dia .. sebab saya percayakan cikgu. Kalau cikgu syid kata okey … okeylah saya  ..”
“Okey za, insyaAllah nanti saya cuba selidiki dia. Sebenarnya cikgu tu memang baik. Dia seorang kaunselor. Baik sangat. Dia baru kematian isteri. Masa isteri dia sakit, dialah yang duk jaga isteri .. anak-anak ... ”

“Cikgu syid .. cikgu tuu ada berapa orang anak. Umur dia berapa?”
“Dia ada 6 orang anak  tapi masih muda. 48 gitu”
“Ramainya .. ”  (gelak ..)
“Takper, saya tak kisah cikgu syid. Sayapun dah umur 42 .. bagi saya yang penting dia dapat terima saya dan anak-anak saya ..”
“insyaAllah .. moga perkara yang baik ni akan dipermudahkanNya … ”

p/s – Kepada rakan-rakan alam maya, doakan saya untuk ketemukan dan ‘ikat’kan mereka k .. 


19 August 2014

24 ribu lebih baca entri Kisah 18sx pelajar tingkatan 1


Kejap tadi buka blog. Lama juga tak jengah. 

Aku perhati blog yang sekian lama menemani aku. Blog yang menjadi tempat dan ruang untuk aku membicarakan sesuatu. Ruang untuk aku meluahkan sesuatu yang terbuku di hati, bermain di fikiran. Di blog ‘kerdipan bintang’ inilah aku berusaha untuk berkongsi sesuatu dengan rakan-rakan di alam maya. Rakan-rakan yang pernah membuatkan hidup ini ceria. Rakan-rakan yang dapat  menenangkan hati dan fikiran yang kadang-kadang berbaur dengan pelbagai rencah karinya. 

Aku perhatikan sekali lagi blog ini. Oh ya, aku tabik kat beberapa orang blogger yang pernah bersama di alam maya. Masih kekal aktif . Tahniah!!! Aku pula kebelakangan ini agak slow sikit. Suka baca je. Idea itu ada tapi malas pula. Entah apa jenis penyakit datang menguasai diri. Yang jelas penyakit malas menaip ..

Tambahan lagi, sejak beberapa bulan ini duk sibuk dengan kerja sekolah. Sibuk hadir kursus dan bengkel sana sini. Sibuk beri ceramah berkenaan program dan bengkel akademik. Dalam masa yang sama sibuk juga ‘mengumpul dan mengurus aset’. Sibuk mengurus homestay. Sibuk mengurus tanah,  beli tanah dan nak jual tanah. Sibuk dengan beli rumah dan nak buat rumah.  Hehe.

Orang kata hidup ini kita perlu bijak merancang. Yup!! Kita harus bijak merancang perjalanan. Perjalanan kita masih jauh. Itupun jika diizin olehNya. 

Kita perlu melihat bintang-bintang di langit. Ia terlalu cantik dan indah. Itupun jika kita menghayati ciptaanNya. Betapa kita di dunia ini terlalu kerdil. Terlalu kecil. Tapi jangan kerana perasaan kekerdilan itu membuatkan kita rasa tak bermaya, terasa lemah dan membiarkan diri kita hanyut begitu saja. Hanyut ketinggalan. Kita harus berusaha untuk mendapatkan sesuatu. Harus mampu menyumbangkan sesuatu kepada hidup ini.  Di situlah ada kunci kebahagiaan dan ketenangan hidup sebenarnya.



 sekali sekala terimbau kenangan zaman kanak-kanak .. berlari suka ..


Apapun ketika kita melihat keindahan bintang-bintang di langit,  jangan pula kita lupa untuk tengok  rumput di bumi …

Untuk semua rakan kenalan di alam maya, “Terima kasih dan teruskan berbicara di alam maya …”

p/s – aku tengok popular posts .. uisss  Kisah 18sx pelajar tingkatan 1 masih di tangga teratas. 24 ribu lebih yang baca entri Kisah 18sx pelajar tingkatan 1 .  Aku tertanya-tanya juga ..  dorang ni suka sangat ke dengan kisah-kisah begini? Tapi maaf le .. blog ini bukan kisah seks okey. Ia kisah kehidupan manusia dan juga kemanusiaan .. hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Search