Followers

27 November 2015

Buat sesuatu biarlah dari hati ... kepuasan diri ..


20 hb November – bermula cuti akhir tahun bagi kebanyakan pelajar. Mereka semua dahpun melangkah riang semasa balik dari sekolah minggu lepas. Namun bagi pelajar SPM,  masih lagi rasa debar kerana masih kena melangkah ke dalam dewan peperiksaan. Mereka juga masih perlu mengulangkaji.  Ada beberapa lagi subjek SPM yang perlu diambil sebelum keluar dewan melompat riang. Merdeka!! hehe ..

Seminggu cuti sekolah, aku masih lagi pergi ke sekolah. Masih ada tugas perlu dilakukan - membuat rancangan kerja tahun depan. Sehari dua ni duk fokus kepada jadual, agihan waktu mengajar guru-guru bagi tahun 2016. Kena bagi seimbang dan adil seboleh mungkin. Bila difikir, ada 2 minggu saja untuk aku ‘rehatkan diri’ sebab mulai pertengahan Disember ini, akan terlibat dengan pelbagai jenis mesyuarat sehinggalah sesi persekolahan 2016 bermula.

Sebelum cuti, aku pernah ditanya oleh rakan sekerja.
"Syid, buat apa cuti ni? Tak pergi jalan-jalan ..  melancong ke?"

Aku senyum ..
"Yup!  nak juga pergi jalan-jalan. Tengoklah .. yang penting nak 'rehatkan diri' "

Sebenarnya aku dahpun ada rancangan, pelbagai perkara nak aku lakukan dan selesaikan masa cuti sekolah ni. Semuanya dah aku catat kat dalam buku kecik aku. Pertamanya aku nak jengah ‘rumah tamu’ yang aku bina 2 tahun lepas. Asyik-asyik bagi kat makcik je tolong uruskan. Aku pula hanya jengah 2 atau 3 minggu sekali je pergi sana. Maklumlah kerjakan. Masa cuti sekolah inilah aku rasa nak sambung balik tugas aku. Nak ‘hiasi’ mana yang perlu. Walaupun bukan aku yang duduk sana, dan hanya sekadar untuk singgahan tetamu bermalam semalam dua tapi itulah aku .. bila buatkan sesuatu biar ia dapat berikan kepuasan kepada hati. Kepuasan pada diri sendiri. 

Syukur Alhamdulillah ‘rumah tamu’ aku tu sering juga dibooking .. tetamu dari seluruh Malaysia.  Tapi bagi aku, apa yang lebih penting ia adalah aset untuk jangka masa panjang dan mendatang nanti.

















Kedua, tugas yang nak aku buat ialah nak pergi tengok kebun getah yang sekian lama aku tak jengah. Rasanya dah setahun lebih. Entah apa dah jadi agaknya dengan kebun getah aku tuu.. dah tumbuh lalang atau semak agaknya. Mungkin semak dah tinggi melepasi kepala? ermm entahlah. Tahun lepas aku tak risau sangat sebab masih ada ‘pakcik’ yang aku upah tu untuk jaga. Dialah yang duk jaga dan yang menoreh kat kebun getah aku tu. Tapi selepas banjir besar melanda tahun lepas, dan dengan harga yang masih lagi rendah maka pakcik itu pun taklah selalu pergi menoreh sekarang ni. Kasihan juga aku dengan pakcik tu. Tapi dengar khabar, pakcik tu dah dapat kerja kat kebun kelapa sawit. Syukurlah … tapi dia ada bagitau kat kawan dia, jika harga getah naik, dia masih nak menoreh getah aku tuu. hehe. Takper pakcik, cikgu ni tak kisah .. bila getah naik harga .. pergilah toreh k ..





Tugas ketiga aku masa cuti sekolah ni -  nak fikir apa nak dibuat dengan tanah dusun buah dokong aku. Kalau sebelum ini penuh dengan pokok dokong tapi selepas banjir melanda tahun lepas, habis rosak. Hanya beberapa pokok je yang masih lagi ‘panjang umur’. Harap-harap masih boleh berbuah. Bukannya aku nak sangat makan buahnya tapi lebih sebagai aktiviti ‘gembirakan hati’. Aku gembira bila dapat bawa kawan-kawan dan pelajar-pelajar pergi petik buah dokong kat sana. Seronok tengok gelagat mereka sebenarnya. 

Tahun lepas sempat aku ajak warden dan pelajar-pelajar asrama pergi ambik buah dokong. Macam-macam reaksi pelajar bila sampai di sana.  Ada yang petik je buah dari bawah. Ada juga yang memanjat. Bukan setakat lelaki, pelajar perempuan juga ada yang cuba memanjat. Apa yang seronoknya, bila ada pelajar perempuan menjerit-jerit kena gigit kerengga. Ada yang melompat-lompat sebab takutkan pacat. hehe. 

Aku sungguh gembira sekali bila melihat mereka memetik dan makan buah dokong ramai-ramai. Kegembiraan aku makin terasa bila pelajar-pelajar ini memetik, mengutip buah dokong  yang digugurkan sehingga penuh 3 bonet kereta untuk dibawa pulang ke asrama. Setiba di asrama pula, pelajar-pelajar lain dah siap menunggu nak makan buah .. 

Tapi itu sebelum banjir melanda. Sekarang dari 30 pokok dokong yang tinggal, hanya beberapa pokok je yang masih nampak okey .. ermm camana ek aku nak buat? Nak tanam balik buah dokong? Buah rambutan? Pisang? Nak kena buat pagar lagi tuu. Atau nak usahakan benda lain kat atas tanah tu? Nak bina rumah sewa dua tiga buah? ishh modal besar tuu … dushh dushh  ..





Kenangan tahun lepas sebelum banjir besar melanda Kelantan. Petik dari bawah je.



Hah!! itu baru 3 tugas .. banyak lagi nak buat ni .. ermm ..  takper catat dulu dalam buku kecik, buku yang selalu aku bawa bersama - buku 'senarai tugas yang nak aku buat'. Buku ni penting bagi aku, sebab apa saja idea yang hadir, sama ada aku berfikir dengannya atau ia hadir secara spontan, melalui bualan, dengar, lihat ..  jika ia penting bagi aku, pasti aku akan catatnya.  hehe


Inilah buku catatan yang sentiasa bersama  .. 


11 November 2015

Cara dan Gaya Sultan Kelantan menambat hati rakyat


Hrmm..  Hari ini seluruh rakyat Kelantan cuti sempena Perayaan Ulangtahun Hari  Keputeraan  ke Bawah Duli Yang Maha Mulia Sultan Muhammad V yang ke 46. Tema sambutan pada tahun 2015 ini “Syariat Allah Membimbing Raja dan Rakyat Sepanjang Zaman” .. ALLAHU AKBAR ..

Semua orang tahu, Sultan Muhammad V adalah Sultan berjiwa rakyat. Baginda suka membahasakan diri sebagai “ambo” dalam pertuturan. Ini buatkan rakyat tak kekok bila berbicara dengan baginda. Begitu juga dengan penampilan. Baginda sangat sederhana, suka berjubah putih dan berkopiah ketika berdamping dengan rakyat. Cara dan gaya baginda inilah yang membuatkan rakyat Kelantan suka, sentiasa senang dan tenang di bawah naungan payung baginda.

Oh ya baginda jugalah satu-satunya Sultan yang menukar perkataan ‘Daulat Tuanku’ kepada ‘ALLAHU AKBAR”. Sebab apa ya ditukar perkataan itu? Itu persoalan awal yang pernah menjengah dalam kepala aku. Rupa-rupanya baginda Sultan ada pendapatnya yang tersendiri. Bagi baginda, dengan mengungkapkan perkataan itu, maka rakyat akan beroleh pahala. Mudah. Simplekan. Hmm hmm tak terlintas di kepala aku akan semua ini. Apatah lagi dengan memikirkan kedudukan baginda sebagai seorang Sultan dan Yang DiPertuan bagi Negeri Kelantan.

Aku sabagai rakyat Kelantan turut berasa bangga dengan cara dan gaya baginda. Moga baginda Sultan sentiasa mendapat rahmat dan dilindungi Allah SWT dunia dan akhirat ..  ALLAHU AKBAR …

Sekilas gambar baginda Sultan Kelantan  ..













05 April 2015

Mentafsir bunga mawar


Kuamati bunga mawar …

Mentafsir bunga mawar. Mawar yang cantik dan harum itu memiliki duri tajam di tangkainya. Ada yang suka melihat keindahan kembangan bunga dari durinya. Ada juga yang suka melihat duri dan keperitan berbanding kuntuman bunganya. Mawar itu pastinya mudah layu tanpa tangkai durinya. Oleh itu, apabila mengamati keindahan mawar, perlu juga belajar dan menerima kebaikan durinya …






Selain kenangan, ada warna dan rasa yang bisa buatkan aku kembali rindu …




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Search