Followers

26 May 2016

Aku mendengar kisah dari bekas pelajar - penagih pil kuda / ganja




Petang kelmarin, aku singgah kat kedai tepi jalan – nak minum air cendol pulut. Tiba-tiba disapa oleh seorang bekas pelajar aku. Memandangkan dia seorang diri, aku terus duduk bersamanya. Rupanya dia sekarang ni bekerja di Agensi Anti Dadah Kebangsaan (AADK).

Semasa berborak dengan Hafiz tu, aku mengambil ruang untuk bertanyakan tentang kerjanya. Perkembangan tugas terbarunya. Katanya dia sekarang sedang buat operasi pergi ke sekolah-sekolah untuk adakan ujian air kencing ke atas pelajar yang terpilih. Pelajar-pelajar yang disyaki terlibat dengan bahan terlarang - dadah, ganja, pil kuda dan seumpamanya.

“Kat daerah ni, ramai ke pelajar terlibat fiz?” soalku

“Ramai juga cikgu. Tahun ni setakat yang kami buat .. empat puluh lebih yang terlibat. Mungkin lebih lagi. Bilangan itu melibatkan pelajar yang nama mereka diberi oleh cikgu, Bila kita test, positif air kencingnya. Tapi ada juga yang terlepas sebab kebetulan masa ujian dibuat tu, pelajar yang terlibat tak ambilnya. Oleh kerana tak sangkut, kami tak boleh buat apa-apa ...”

“Ada pelajar perempuan jugake yang terlibat?” soalku lagi.

“Kat sini tak ada cikgu. Cuma pelajar perempuan ni kes merokok je cikgu. Ramai juga yang merokok”

“Selain kat sekolah, kat mana lagi buat operasi?”

“Macam-macam cikgu. Rumah penduduk kampungpun ada juga kami pergi”

“Macam mana tau ada penduduk kampung yang terlibat, ada risikan ke atau terima laporan atau panggilan?”

“Sebenarnya cikgu ada ibu bapa yang telefon suruh datang ambil anaknya kat rumah. Biasanya anaknya terlibat dengan pil kuda, ganja dan sebagainya. Tapi kami dah boleh agak, ibubapa yang minta kami datang ambil anaknya sebenarnya disebabkan kes anaknya yang sudah di tahap membahayakan orang lain, mungkin ibubapa mereka sendiri. Ibu bapa ni selagi anak dia tak kacau atau membahayakan orang lain, atau ibu bapa mereka sendiri, biasanya tak akan buat laporan. Mereka diam je”

“Jadi bila kami terima panggilan daripada ibu bapa, kami dah boleh sedia, boleh agak anaknya penagih yang bahaya. Kami kena bersedia segala kemungkinan..”

“Ni tentu dah biasa berdepan dengan si penagih ni kan. Tak takutke dengan penagih ni?” Aku sekadar bertanya.

“Memang dah biasa cikgu. Takut tu ada juga. Tapi tugaskan. Cikgu nak tau, pernah beberapa kali saya digigit cikgu.”

“Digigit?”

“Iya cikgu. Semasa bergelut tu penagih ni biasanya suka gigit tangan, lengan kita cikgu” (sambil tunjuk bekas lengannya yang digigit).

“Puak penagih ni bila kita serbu dan nak tangkap, mereka biasanya akan lari. Jadi kami akan kejar. Tapi bergantung juga cikgu, kalau penagih pil kuda tuu kami dah boleh cam. Kami akan kejar la”

“Cikgu nak tau cara nak tangkap penagih yang lari?”

“Penagih ni cikgu, semasa lari tu, kami akan kejar dan tepuk je kat belakang, mereka biasanya mudah jatuh, rebah ... masa tu la kami akan pijak belakang dia, ambil tangan pulas ke belakang …”

 “Tapi kalau kami tau dia tuu penagih ganja, biasanya kami tak kejar la cikgu.”

“Mengapa tak kejar?” soal aku.

“Cikgu, puak penagih ganja ni biasanya besar kemungkinan ada HIV. Jadi kami tak kejar, takut bila kejar, berlaku pergelutan. Kami bimbang semasa bergelut tu, ada luka atau tercalar kat  tangan atau badan kami dan tanpa sedar terkena luka atau darah si penagih tu. Bahaya cikgu. HIV”

“owhh macam tu”

“Saya pernah berdepan dengan penagih yang membahaya cikgu . Pernah serbuan dibuat kat satu rumah, penagih tu lari dan panjat naik kat satu lubang kecil kat atas bumbung rumah. Bila saya naik, terus dilibasnya pedang samurai. Nasib baik saya sempat elak cikgu. Jadi orang macam tu kami tak cuba tangkap cikgu. Kami akan serahkan pada polis je. Biar polis urus. “

“Cikgu nak tau .. kami sebenarnya agak kecewa. Kami berdepan dengan puak penagih. Mereka ni dah hilang waras cikgu. Macam-macam senjata mereka ada, pisau, parang, pedang. Kami tak ada apa-apa cikgu. Tak ada satu pistolpun yang boleh kami guna untuk mempertahankan diri kami. Kadang tu kami terpaksa standby dengan kayu je .. “

“Cikgu .. kalau tengok dalam filem macam senang je nak tangkap penagih ni kan. Perkenalkan diri, lalu minta penagih tu serahkan diri. Sebenarnya cikgu, bila kita berdepan dengan penagih ni, tak ada masa la cikgu nak buat macam tu. Kadang apa yang kita jangka tak berlakupun. Yang diluar jangkaan yang berlaku. Bila berlaku tu, siapa cepat la cikgu. Kalau tak kita pula yang kena baham, ditumbuk, ditikam, dilibas oleh puak penagih ni.”

“Satu lagi cikgu, penagih pil kuda ni biasanya kuat. Tenaga mereka ni kuat. Tambahan kalau masa kita nak tangkap tu, mereka baru saja pekena pil kuda apa ke ..  Kalau setakat seorang je nak jatuh dan rebahkan .. payah cikgu ..”

Aku terus mendengar kisah … dan rasa bersyukur … aku sebagai cikgu tidak perlu berdepan dengan kes-kes macam ni. Kes yang berisiko.


“Aku bersyukur padaMu ya Allah …”


20 May 2016

Bicara Cermin dan Diri



Cermin:  Lama menghilang diri. Tanpa bicara. Ada sesuatu yang berlaku?

Diri:  ermm . tak ada. Masih ada. Masih menjengah. Cuma sekadar menjengah. Baca, ikuti apa yang masih ada.  Nampaknya masih ada yang pernah ada walaupun ramai yang sudah tidak ada walaupun ada.  

Cermin: Mengapa agak lama diam? Terlalu sibukkah atau dah tak mahu bicara lagi?

Diri: Diam itu sementara. Masih ada yang ingin bicara. Sentiasa ada. Ia hadir cuma hadirnya itu kalanya cepat berlalu.

Cermin: Mengapa tidak seperti dulu? Penuh bicara. Seronok bila baca bait-bait bicara. Bicara tentang kehidupan dan warna-warninya. Tentang pelbagai karenah manusia.  Tentang persekitaran. Tentang suka dan duka.  Penuh cerita, ceria  dan gelak tawa. 

Diri: Manusia penuh dengan keinginan dan rasa. Ingin bicara tapi diam lebih menguasai bicara. Bila diam terlalu lama tanpa bait kata, maka ia semakin  hilang rasa ingin bicaranya.

Cermin: Moga bicara itu masih ada dan terus ada. Usah dibiar apa yang dilalui, dialami tanpa dibicarakan, dikongsi untuk dijadikan sebahagian kisah kehidupan manusia. Sekurangnya masih ada yang dapat mengambil sesuatu dari kisahnya.

Diri: hmm hmm.. iya .. setiap manusia ada kisahnya. Cuma kisahnya itu ada yang berlalu tanpa ada yang tahu. Ada yang kisahnya berjaya dijadikan kisah dan dikongsi bersama yang lain. Apa yang penting, hendaknya kisah itu adalah bicara dari hati, dihayati penuh empati. Mungkin kisahnya boleh kita ikuti dan dekati. Mungkin juga dari kisah itu, kita perlu jarakkan diri dan jauhinya. Itulah keindahan kisah sebenarnya.

Cermin: Jadi sudah mula bicara lagi?

Diri: 

Cermin: Moga terus bicara …




21 February 2016

Cuba rasakan kehadiran-Nya ...


Jam 11.30 mlm. Aku buka laptop. Melihat gambar yang aku snap beberapa hari yang lalu. Tapak rumah baru. 







Jari-jemari menaip perlahan.

Hati terus berbicara.

“Ya Allah ..  banyak yang telah engkau berikan pada diri ini. Namun diri ini masih rasa kekosongan akan sesuatu  ...”

Aku berhenti menaip. Mencapai handphone. Buka WhatsApp. Lantas mencari diari petikan terpilih yang aku simpan untuk renungan di kala perlu.

Kujumpainya. Aku ulang-ulang membacanya .

“Pernahkah saat kau duduk santai dan menikmati dirimu, tiba-tiba terfikirkan olehmu ingin berbuat sesuatu kebaikan untuk seseorang? Itu adalah Allah yang sedang berbicara denganmu dan mengetuk pintu hatimu”

“Pernahkah saat kau sedang sedih, kecewa tetapi tidak ada orang di sekitarmu yang dapat kau jadikan tempat luahan hati? Itu adalah Allah yang sedang rindu padamu dan ingin agar kau berbicara pada-Nya”

“Pernahkah tanpa sengaja kau memikirkan seseorang yang sudah lama tidak bertemu, tiba-tiba orang tersebut muncul, atau kau bertemu dengannya, atau kau menerima telefon darinya? Itu adalah kuasa Allah yang sedang menghiburmu”

“Pernahkah kau mendapatkan sesuatu yang tidak terduga, yang selama ini kau inginkan tapi rasanya sulit untuk diperolehi? Itu adalah Allah yang mengetahui dan mendengar suara batinmu serta hasil dari benih kebaikan yang kau taburkan sebelumnya”

“Pernahkah kau berada dalam situasi yang buntu, semua terasa begitu sulit, begitu tidak menyenangkan, hambar, kosong bahkan menakutkan? Itu adalah saat Allah mengizinkan kau untuk diuji dan Allah ingin mendengar rintihan serta doamu agar kau menyedari akan keberadaan-Nya”

Kerana Ia tahu kau sudah mulai melupakan-Nya dalam kesenangan. Jika kau peka, akan sering kau sedari bahawa KASIH dan KUASA Allah selalu ada di saat manusia merasa dirinya tidak mampu.

“Apakah kau fikir tulisan ini, hanya sekadar gurauan tanpa tujuan yang terkirim padamu? Tidak! Sekali lagi tidak ada yang kebetulan …

Cuba rasakan kehadiran-Nya …

- USTAZAH FATIMAH SYARHA –


“Ya Allah, Sesungguhnya Engkau Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih”

Amat terasa .. petikan-petikan ini begitu dekat sekali dengan diri ..


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Search